Bajuku dulu tak beginiiiiy

Posted on July 28, 2010

26



Sehabis membaca postingan Tama tentang Hari Anak Nasional, jadi inget masa-masa 20 tahun lalu. Waktu saya masih lucu-lucunya, polos bin inosen, cute nan imut.. pendek kata, favoritnya ibu-ibu dan tante-tante (tahan-tahan.. jangan keburu ngibrit dari laman ini ;P)

myChildhood

Tante-tante yang liatin foto ini jangan dicubitin pipinyaaah xP


Kring.. Kring.. goes goes..
Hidup di Surabaya era 90an jelas beda dengan sekarang. Mall yang bisa dikunjungi hanya Tunjungan Plaza dan Plaza Surabaya *yang entah kenapa sering disebut Delta Plaza. Gerai McD dan KFC *favorit saya* juga masih bisa dihitung dengan jari.

Tunjungan Plaza

Tempat nongkrong paling gaul di masanya

Alhasil, yang namanya jalan-jalan buat saya itu naik sepeda rame-rame keluar masuk kampung. Kalau sekarang sih sudah jarang saya melihat anak-anak kecil maen sepedaan di sore hari. Bahkan saya heran kok di mall sering lihat anak-anak kecil jalan-jalan tanpa didampingi orang tua mereka.

Coolest gadget era ’90an
20 tahun lalu, Tamagochi seharga 25 ribuan sempat booming dan jadi gadget wajib anak-anak SD. Seingat saya mainan tercanggih yang pernah saya miliki hanya sebuah gamewatch (baca: gembot) bertemakan tembak-tembakan seharga 5 ribu saja *hit me.
Nintendo Wii yang bisa mendeteksi gerakan tubuh manusia, dulu masih berupa kotak abu-abu dengan 2 stik bertombol 7 *jangan lupa “kaset”nya yang bisa buat ganjel pintu :P. Jadi ingat aktivitas di akhir pekan sepulang sekolah, nongkrong di rumah temen ato om yang punya Nintendo cupu itu 😆

Nintendo Entertainment System

Gadget tercanggih waktu itu ><

Satu lagi, Timezone 20 tahun lalu bentuknya mesin dingdong yang bisa dimainin cuma dengan koin Rp 100 aja. Tempat itu juga biasanya sekaligus jadi markas preman-preman sekolah yang sukanya malakin anak-anak SD polos kaya saya *pengalaman pribadi :cry:.

Favorite game at shool
Polos-polos gini, saya termasuk jagoan di jam istirahat n pulang skul loh… Cekidot 😉

Bekel - Dhakon

Bekel ma Dhakon: jagoan saya 😉

Yup, biarpun mainan-mainan tersebut didominasi sama kaum Kartini… Di skul, sedikit yang bisa menandingi kepiawan saya *apaan siiiy 😆

Gobaksodor - pathil lele

Left: gobaksodor. Right: pathil lele... u,u

yap… Benteng-bentengan, dolip-dolipan.. u name it.. Segala permainan yang mengandalkan kecepatan dan ketangkasan saya kurang menguasai. Thanks buat perut gembul dan pipi cempluk saya :sad:.

Hihi.. biarpun orang bilang masa kecil saya kurang bahagia (MKKB), but I do love those memories ^^
Akhir kata,

Childhood never diiieesss

Advertisements
Posted in: Diary